KERENDAHAN HATI DAN KESABARAN DALAM MELAYANI PELANGGAN YANG TINGGI HATI

“Ketika sebuah pelayanan suka membanggakan diri dan merasa lebih hebat dari pelanggan, maka pelayanan tersebut akan kehilangan kehormatan.”~Djajendra

Sikap baik dan perilaku baik adalah energi positif dalam pelayanan pelanggan. Walau pelanggan Anda bersikap tidak baik, Anda wajib bersikap baik. Memberikan pelayanan dengan sikap rendah hati dan penuh kesabaran, adalah kunci sukses untuk menaklukkan pelanggan yang bersikap tidak baik.

Kadang-kadang, frontliner perusahaan harus menghadapi pelanggan yang bersikap kasar, tidak sopan, mengancam, tidak ramah, meminta hal-hal yang tidak masuk akal, dan menggunakan bahasa atau ucapan yang tidak pantas. Dalam kondisi ini, bila frontliner terpancing emosi dan bersikap sama seperti pelanggan tersebut, maka pelayanan yang buruk dan tidak berkualitas yang akan terjadi.

Dalam bisnis, pelanggan adalah Raja. Bila Anda ingin sukses dalam bisnis, kuncinya adalah melayani pelanggan dengan sebaik mungkin, dan membantu mereka dengan semaksimal mungkin. Bisnis yang baik bertugas untuk menciptakan nilai tambah sebanyak mungkin, tanpa terlibat secara emosional dalam sikap dan perilaku buruk orang lain. Dalam bisnis, tidak ada permusuhan, yang ada adalah keuntungan dari manapun, atau dari siapapun. Jadi, walaupun pelanggan Anda bersikap tidak baik, Anda harus tetap terkendali emosinya, dan menunjukkan mental pemenang dengan senyum dan pelayanan terbaik.

Frontliner bertugas untuk menjaga kehormatan perusahaan secara utuh. Hal ini terwujud, ketika setiap orang yang bekerja dibagian pelayanan memiliki kesabaran dan kerendahan hati. Pelayanan terbaik tidak datang dari perilaku atau sistem yang membanggakan diri, tetapi dari perilaku dan sistem yang rendah hati dan penuh percaya diri untuk memberikan yang terbaik bagi pelanggan. Ketika sebuah pelayanan suka membanggakan diri dan merasa lebih hebat dari pelanggan, maka pelayanan tersebut akan kehilangan kehormatan. Sikap rendah hati dan kesabaran tinggi selalu diberkati untuk menyentuh hati pelanggan yang keras dan sombong. Jangan memadamkan api dengan api, padamkan api dengan air yang sejuk. Jangan ingin menaklukkan pelanggan yang tinggi hati dengan sikap tinggi hati, taklukkan hati pelanggan yang sombong dengan sikap rendah hati.

Proses pelayanan tidak pernah sempurna, setiap pihak selalu merasa ada yang kurang. Jadi, sebagai frontliner, Anda wajib bertugas untuk menyempurnakan proses pelayanan yang tidak sempurna tersebut dengan sikap baik Anda. Cobalah untuk tidak mengambil segala kekurangan di dalam proses pelayanan sebagai alasan untuk tidak memberikan pelayanan terbaik, Anda harus melatih empati dan intuisi Anda untuk mendengarkan suara hati pelanggan. Kendalikan emosi negatif Anda saat pelanggan bersikap kasar dan tidak sopan, fokuskan pikiran Anda untuk menolong dan membantu pelanggan,  jangan melawan perilaku negatif pelanggan dengan perilaku negatif Anda. Tampillah dengan tenang, tetap senyum, berikan respon yang baik, jangan masukan ke hati saat pelanggan berkomentar pedas, dengarkan pelanggan, dan minta maaf atas semua kekurangan yang dirasakan oleh pelanggan dengan pelayanan Anda.

Pelanggan yang tidak sopan, suka mengeluh, suka marah-marah, dan suka menyakiti perasaan orang lain adalah realitas dalam dunia bisnis. Ingat, bisnis melayani semua jenis orang, yaitu melayani orang baik dan orang tidak baik. Orang tidak baik hadir dengan pikiran dan perilaku negatifnya, dan Anda yang mewakili perusahaan harus melayani yang tidak baik dengan sikap baik Anda.

Perusahaan harus melatih mental dan kecerdasan emosional karyawan untuk menangani pelanggan yang bersikap tidak baik. Tugas pelayanan adalah memberikan pelayanan berkualitas terbaik. Jangan biarkan energi negatif dari pelanggan negatif merusak reputasi pelayanan perusahaan. Siapkan mental pemenang saat menghadapi sikap tidak baik secara mendadak dari pelanggan. Ketenangan dan kepercayaan diri dalam sikap baik adalah kekuatan untuk menangani pelanggan yang tidak sopan.

Petugas di frontliner harus dilatih mental dan jiwanya agar tidak terpancing oleh sikap tidak baik pelanggan. Sebab, bila mental dan jiwa tidak hebat, maka petugas frontliner perusahaan bisa kelelahan dan stres, lalu menjadikan mereka tidak mampu memberikan pelayanan terbaik. Intinya, bila perusahaan ingin menjaga reputasi organisasi untuk pelayanan pelanggan yang berkualitas, maka wajib melatih dan menyiapkan para petugas frontliner untuk pelayanan penuh kualitas.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com