MENGHORMATI PERBEDAAN DAN MENCINTAI KERAGAMAN

“Perbedaan adalah sesuatu yang indah. Bila perbedaan tidak dihormati, keindahan hidup akan meredup dan menjadi tidak damai. Bila perbedaan dianggap tidak baik, maka kebaikan tidak akan pernah hadir. Hidup tak sempurna, perbedaan menjadikan hidup saling menyempurnakan.”~Djajendra

Hidup itu perbedaan. Siapapun yang tidak mampu hidup dalam perbedaan, akan disingkirkan oleh kehidupan. Kehidupan mencintai perbedaan; kehidupan memberikan kekuatan kepada perbedaan; kehidupan merawat perbedaan, dan menjadikannya sebagai sesuatu yang indah.

Menghormati perbedaan membutuhkan jiwa besar, toleransi, empati, dan sikap baik. Sikap yang tidak menghormati perbedaan menjauhkan kehidupan dari rasa damai. Kehidupan yang beragam dan sangat warna-warni ini, bila dicintai, akan menciptakan sukacita dan keamanan.

Energi positif mampu menunjukkan pesan positif di dalam interaksi sosial. Kehidupan sehari-hari yang saling menghargai, saling menghormati, dan saling belajar dengan rendah hati, menjadikan kehidupan sosial indah dan damai.

Orang-orang yang cerdas sosial tidak akan menciptakan stereotip terhadap perbedaan. Mereka tidak akan menciptakan pesan-pesan negatif, atau pola pandang yang menghakimi perbedaan dan keragaman. Sebab, mereka tahu, menghakimi dan menciptakan stereotip, hanya akan menciptakan permusuhan dan saling membenci.

Perbedaan haruslah dilayani dan disikapi dengan cinta dan rasa hormat. Perbedaan tidak boleh diukur berdasarkan jumlah. Perbedaan merupakan cara Tuhan mengajarkan kepada kita, untuk memperlakukan orang lain yang berbeda dari kita, dengan cinta dan hormat. Bila seseorang menjadi tinggi hati, dan menganggap yang berbeda dengan dia lebih rendah. Maka, dia sedang mematikan hati nuraninya, dia sedang kehilangan pendengaran untuk mendengarkan suara Tuhan, dan dia sedang tak mampu melihat dengan mata hatinya.

Manusia adalah satu. Pria, wanita, cokelat, hitam, putih, asia, barat, warna, budaya, kelompok, keyakinan, dan  apapun wujud perbedaan, adalah sebuah hadiah dari Tuhan untuk kehidupan yang indah. Tidak boleh ada sebuah kelompok merasa lebih superior, dan membuat yang berbeda terisolasi, dibuat tak terlihat. Siapapun yang menciptakan diskriminasi terhadap keragaman dan perbedaan, dia akan disingkirkan oleh kehidupan, dan dia tak berdaya tahan lama dalam menghadapi kehidupan. Kehidupan hanya mengizinkan jiwa besar, empati, toleransi, cinta, kepedulian, dan perbedaan, untuk hidup damai di muka bumi.

Melecehkan perbedaan merugikan kehidupan. Sikap dan perilaku yang anti perbedaan, akan mengundang kejahatan dan kerusakan ke dalam hidup. Orang-orang yang anti keragaman dan perbedaan merupakan sumber konflik. Perbedaan adalah kekuatan yang diberikan Tuhan agar kehidupan tumbuh dan berkembang di dalam energi kreatif. Jadi, bila ada yang anti perbedaan, dia sedang mematikan pertumbuhan, dan sedang membawa arah kehidupan mundur dari peradaban.

Perbedaan menciptakan banyak pengalaman. Hidup di dalam perbedaan dan keragaman menjadikan hidup itu kaya pengalaman. Setiap orang bisa saling belajar dan berbagi hal-hal baik. Setiap kelompok bisa berteman dengan kelompok lain, dan saling menghormati perbedaan yang ada. Menghormati sudut pandang, menghormati perbedaan ideologis, menghormati perbedaan fisik, menghormati perbedaan pengetahuan, menghormati keyakinan, menghormati kerumitan sebuah budaya, serta menjadikan diri lebih sederhana, dan rendah hati dalam menyikapi perbedaan.

Perbedaan tidak boleh dijadikan alat untuk menindas. Budaya kehidupan yang dilandasi integritas, cinta, peduli, perhatian, empati, toleransi, berbagi, dan saling melindungi, adalah budaya yang tidak akan menciptakan korban perbedaan. Meskipun jiwa manusia suka membedakan, suka memilih sesuai kemauannya, tetapi cinta harus selalu dihidupkan di dalam hati nurani, agar kebaikan hadir dari dalam hati, untuk menghormati perbedaan.

Perbedaan tidak boleh menciptakan dominasi yang membuat orang lain tidak berdaya. Perbedaan tidak boleh berniat membuat orang lain melarikan diri dari ketidakadilan. Perbedaan tidak boleh membuat orang lain mengalami prasangka buruk secara terus-menerus. Perbedaan tidak boleh menciptakan masyarakat yang selalu mengalami dinamika negatif. Perbedaan merupakan hadiah dari Tuhan kepada manusia, agar manusia bisa saling belajar, dan hidup beruntung di dalam damai dan bahagia.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com