MENIKMATI POLITIK KANTOR

DJAJENDRA 17 07 2014“Orang yang suka berpura-pura mudah kehilangan kepercayaan.”~Djajendra

Politik kantor. Orang pintar tidak akan mengabaikan yang sedang berkuasa. Orang pintar tidak akan membiarkan dirinya menjadi lawan dari orang-orang yang berkinerja. Orang pintar tidak akan menjadi martir dari kesombongan dan rasa tinggi hati.

Politik kantor adalah seni berkomunikasi dan beradaptasi dengan beragam pola pikir dan pola sikap. Politik kantor secara otomatis menjadi bagian dari budaya organisasi. Politik kantor merupakan sebuah proses komunikasi, untuk memenangkan kepentingan.

Orang-orang yang cerdas sosial mampu memetakan berbagai kepentingan. Mereka tahu dan sadar bahwa di setiap kantor ada kepentingan dari para pemimpin. Ada kepentingan dari visi dan misi organisasi. Ada kepentingan dari stakeholder. Dan, semua kepentingan ini akan saling berinteraksi, sehingga Anda harus cerdas menggunakan kecerdasan sosial Anda.

Seni bergaul dengan orang lain; seni beradaptasi dengan kepentingan orang lain; seni berkomunikasi dengan orang lain; seni melayani orang lain; dan seni mengendalikan ego diri sendiri, sehingga mampu menjadi lebih rendah hati di dalam pergaulan dengan orang lain, merupakan inti dari politik kantor.

Politik kantor merupakan kecerdasan untuk memanfaatkan segala kecerdasaan, supaya dapat terhubung dan berkomunikasi secara produktif dengan siapapun. Jadi, sepintar apapun kompetensi dan kualitas seseorang, bila dia tidak mampu menggunakannya untuk terhubung dengan orang lain secara produktif, maka kepintaran tersebut akan sia-sia. Karena, sifat pekerjaan adalah saling menghidupi, dan tidak mungkin seorang diri menghidupi pekerjaannya sendiri.

Ketika seseorang tidak cerdas sosial, maka dia menjadi pemarah atau mudah frustasi oleh politik kantor. Orang-orang yang tidak cerdas sosial sangat mudah mengomel, marah, benci, bergosip, arogan, meremehkan orang lain, dan tidak memiliki kecerdasan atau kemampuan, untuk berelasi dengan orang lain secara beretika.

Orang-orang yang tidak cerdas sosial suka mengabaikan realitas orang lain, selalu merasa tidak memerlukan orang lain. Dan, dirinya memiliki prinsip yang menganggap dialah yang paling mengerti. Hal ini menjadikan dirinya sebagai korban dari politik kantor.

Kecerdasan sosial dan kecerdasan emosional menjadikan Anda bersahabat dengan rival Anda. Bermusuhan dengan rival dapat merusak etos kerja, dan dapat menciptakan perilaku yang tidak menguntungkan.

Politik kantor tanpa kecerdasan sosial menjadikan Anda mudah dijegal dalam karir, dan memperlambat Anda mencapai prestasi. Jadi, siapkan diri dengan sungguh-sungguh, dengan penuh kerja keras, dengan perilaku yang cerdas sosial, agar Anda dapat beradaptasi, dan dapat meraih prestasi di tengah politik kantor yang dinamis.

Jangan habiskan seluruh energi dan potensi di dalam konflik politik kantor. Siapkan mental dan emosi, untuk dapat memahami pentingnya terhubung dengan orang lain. Pahami realitas orang lain, dan tumbuhkan potensi diri di tengah kedinamisan politik kantor.

Jauhkan diri dari menyalahkan orang lain. Siapkan diri untuk selalu menyesuaikan dengan orang lain. Politik kantor selalu hadir dengan kepentingan, dan jadilah pribadi yang menghormati berbagai kepentingan tersebut.

Politik kantor tidak bermaksud menjadikan Anda harus bersekutu dengan semua orang. Politik kantor bermaksud membangun hubungan, yang lebih kuat saat ketidakpastian dan konflik meningkat. Jadi, Anda hanya cukup menjadi pribadi yang sadar dan mengerti tentang kepentingan orang lain. Jangan pernah terjebak dalam salah satu kelompok yang bersaing. Tetaplah menjadi diri sendiri yang melayani visi dengan sepenuh hati.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

Iklan