KATA-KATA DAN PERILAKU NEGATIF MENINGKATKAN STRES DAN MENURUNKAN KINERJA

DJAJENDRA“Ucapan, sikap, perilaku, dan tindakan yang menentang logika; akan memberikan energi negatif kepada etos kerja, sehingga karyawan tidak bisa memberikan kinerja terbaik.”~Djajendra

Kata-kata negatif menciptakan kekacauan, menciptakan perselisihan, menciptakan kerumitan, menciptakan stres.

Stres menjadikan karyawan kehilangan kinerja dan menderita. Perusahaan yang berbudaya tinggi selalu menjaga tata krama, logika, akal sehat, etika, ucapan positif, perilaku yang rendah hati, dan mau mendengar. Dan semua ini bertujuan agar stres terhindarkan, sehingga ketenangan dan kedamaian dapat menciptakan proses kerja yang penuh kinerja.

Perilaku negatif pasti menjadi sumber stres dan membawa dampak yang sangat merugikan. Perusahaan yang berbudaya kuat selalu sadar bahwa perilaku negatif merangsang emosi negatif menjadi semakin kuat, menyebabkan karyawan kehilangan fokus untuk bekerja dan menghasilkan kinerja terbaik. Penguatan terhadap perilaku positif dan manajemen stres, akan menjadi sesuatu yang sangat penting untuk keberkelanjutan kinerja terbaik. Intinya, budaya perusahaan yang kuat lahir dari kemampuan kepemimpinan perusahaan, untuk mengelola perilaku positif dan manajemen stres dengan sungguh-sungguh dan sepenuh hati.

Stres dan perilaku negatif merupakan sumber pemborosan, dan meningkatkan biaya operasional perusahaan. Semakin tinggi stres dan perilaku negatif di tempat kerja, semakin sulit untuk bekerja dengan tenang dan cerdas, dan semakin sulit untuk mengasah strategi agar menghasilkan kinerja terbaik.

Semakin banyak karakter pengeluh dan pembawa berita buruk di perusahaan, semakin hilang kemampuan perusahaan untuk berkinerja hebat.

Merasakan tekanan, mendengarkan komplain, melihat perilaku kasar, mendengarkan kata-kata negatif yang tidak simpatik, dan merasakan emosional negatif, adalah hal-hal yang menjadikan budaya perusahaan melemah, dan menurunkan kinerja perusahaan.

Budaya kerja yang baik memiliki perilaku yang memperbaiki masalah, tenang, fokus, pembicaraan yang produktif, sikap yang saling peduli, dan mengarahkan setiap orang pada solusi.

Budaya kerja yang buruk bersumber dari pikiran negatif. Pikiran negatif adalah musuh dari pikiran positif. Ketika pikiran negatif menyerbu dan mengajak bertempur pikiran positif, maka pikiran positif harus selalu berhati-hati dan tidak terpancing ke dalam konflik. Pikiran negatif senang menciptakan konflik dan permusuhan, pikiran positif senang menciptakan damai dan kebaikan.

Perilaku negatif dan pemikiran yang tidak rasional dapat merusak keharmonisan kerja. Ketika perilaku dan ucapan bertentangan dengan akal sehat, maka secara emosional orang-orang di tempat kerja akan terjebak dalam gosip dan desas-desus yang merugikan semangat kerja.

Ruang kerja haruslah tumbuh secara rasional. Walaupun tingkat kreativitas sangat tinggi, tetapi proses kerja tetaplah harus bergerak di dalam kekuatan rasional dan ilmiah. Bila kekuatan rasional dan akal sehat kalah oleh kekuatan tidak rasional, maka setiap orang akan menghabiskan waktu kerjanya untuk menanggapi realitas dengan emosional yang tidak cerdas.

Ucapan positif, kata-kata positif, perilaku positif, sikap positif, dan tindakan positif yang terukur, pasti menghasilkan emosional yang membuat orang-orang di tempat kerja lebih optimis.

Kinerja terbaik dihasilkan dari kemampuan, untuk membuat kesepakatan kerja yang lurus dan terfokus. Bila di dalam proses kerja bercampur antara kekuatan positif dan negatif, maka perusahaan berpotensi tergelincir dan kehilangan fokus untuk menghasilkan yang terbaik.

Perilaku positif yang bersumber dari nilai-nilai budaya perusahaan, akan menjadi kekuatan yang menyatukan persepsi dan logika kerja. Bila persepsi dan logika kerja sudah satu visi, maka sangatlah mudah menyatukan barisan kerja, untuk menemukan solusi dan menghindarkan masalah.

Energi baik setiap orang di tempat kerja mampu memfokuskan perhatian untuk pencapaian terbaik. Energi baik mendorong untuk fokus pada solusi. Energi tidak baik mendorong untuk terpaku pada masalah dan kerumitan. Energi baik menjadikan setiap orang terhindarkan dari stres. Energi tidak baik memperpanjang penderitaan di dalam stres. Manusia cerdas pasti memperbaiki dirinya untuk hidup di dalam energi baik. Manusia tidak cerdas pasti tertutup pikirannya untuk menemukan energi baik. Hidup adalah pilihan.

Kata-kata dan perilaku negatif meningkatkan stres dan menurunkan kinerja. Ketika orang-orang negatif, yang suka berkata-kata pesimis dan negatif hadir di sekeliling Anda, maka berhati-hatilah terhadap energi negatif mereka. Bila Anda tidak berhati-hati dengan energi negatif, maka suasana kerja berpotensi rusak dan setiap orang akan terpaku pada masalah kerja, dan kebingungan untuk menemukan titik terang menuju solusi yang hebat.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com