PENGAMANAN FISIK DAN JIWA PERUSAHAAN

DJAJENDRA“Pengamanan perusahaan yang profesional dan cerdas sosial, akan mudah mewujudkan visi dan menjalankan misi sehari-hari dari insan perusahaan.”~Djajendra 

Operasionalisasi perusahaan perlu dijaga dan dirawat dengan pengamanan yang profesional. Keamanan yang terpelihara dalam tingkatan optimal memudahkan perusahaan untuk mencapai visi dan menjalankan misi. Keamanan yang baik menjamin insan perusahaan menjalankan tugas dan fungsinya dengan tenang dan damai.

Pengamanan adalah kegiatan yang bersifat sangat dinamis dan tak terduga. Dibutuhkan sebuah kepemimpinan pengamanan yang cerdas sosial, serta penuh integritas dalam menjalankan fungsi dan tugas pengamanan. Pengamanan yang baik pasti mampu memberikan perlindungan sekaligus dorongan bagi tercapainya tujuan dan target-target perusahaan.

Dunia bisnis membutuhkan tingkat keamanan yang optimal. Bila keamanan terjaga dan terawat dengan profesional, maka bisnis sebagai sumber pencipta nilai tambah dan kekayaan akan terjaga kesinambungannya. Perusahaan sebagai organisasi bisnis wajib meningkatkan profesionalisme dan tanggung jawab pengamanan di perusahaan.

Setiap perusahaan adalah aset yang menciptakan kekayaan untuk negara dan bangsa. Jadi, walaupun sebuah perusahaan dimiliki secara perorangan maupun kelompok, tetapi perusahaan tersebut menjadi energi, untuk menciptakan kesejahteraan dan meningkatkan kekuatan sebuah bangsa. Oleh karena itu, pemerintah harus memberikan kekuatan pengamanan dan kepastian hukum atas operasionalisasi sebuah perusahaan. Semua kebijakan, aturan, dan peraturan pemerintah harus bersifat jangka panjang dan menjamin keberlangsungan sebuah perusahaan dalam mencapai visinya.

Keamanan perusahaan yang profesional selalu cerdas mengkombinasikan pengamanan fisik dan jiwa perusahaan. Pengamanan fisik perusahaan tidaklah terlalu sulit, sebab semuanya terlihat oleh mata dan dapat dipertanggung jawabkan secara terukur dan konsisten. Jiwa perusahaan tidaklah mudah untuk diamankan. Jadi, fungsi pengamanan untuk jiwa perusahaan memerlukan berbagai kecerdasan, dan implementasi budaya perusahaan yang kuat.

Pengamanan jiwa perusahaan memerlukan fungsi intelijen perusahaan, baik untuk diinternal maupun dieksternal perusahaan. Untuk diinternal perusahaan, fungsi intelijen harus dititikberatkan pada kemampuan melakukan penyatuan mindset dan sistem keyakinan insan perusahaan terhadap nilai-nilai perusahaan, norma-norma perusahaan, aturan, peraturan, etika bisnis, tata kelola dan good governance, nilai-nilai kepemimpinan, dan budaya perusahaan. Sedangkan untuk dieksternal perusahaan, fungsi intelijen dititikberatkan pada kecerdasan untuk merangkul warga setempat, serta penyelidikan terhadap potensi ancaman dan gangguan terhadap keamanan jiwa insan perusahaan dan aset perusahaan.

Memahami dan menguasai wilayah pengamanan dengan cerdas sosial dan profesional. Setiap wilayah memiliki kondisi geografis dan demografis penduduk yang beragam. Ketika sebuah perusahaan hadir di sebuah wilayah, maka perusahaan tersebut wajib memikirkan tentang keamanan jiwa insan perusahaan dan aset perusahaan. Jadi, di mana pun perusahaan berada, setiap saat wajib memperhatikan keamanan wilayah. Apalagi sifat pengamanan itu dinamis dan tak terduga, sehingga diperlukan perhatian yang sifatnya konsisten dan fokus.

Realitas sosial masyarakat tempat perusahaan berada perlu dicermati dan selalu dipelajari dengan baik. Hubungan yang baik dan harmonis dengan masyarakat  di lingkungan perusahaan wajib dikelola dengan profesional dan cerdas sosial. Kecerdasan menggalang warga setempat untuk menjadi energi positif, yang membantu mengamankan jiwa insan perusahaan dan aset perusahaan, haruslah menjadi bagian terpenting dari kepemimpinan pengamanan perusahaan. Perusahaan harus menjadi kekuatan ekonomi dan bisnis, yang bersahabat dengan lingkungan dan masyarakat setempat. Hal ini diperlukan agar reputasi dan kredibilitas perusahan disegani dan dihormati, sehingga sistem keamanan perusahaan akan lebih mudah untuk diimplementasikan dengan profesional.

Pengamanan perusahaan yang profesional wajib dilaksanakan secara prosedural dan berdasarkan kode etik. Setiap prinsip-prinsip pengamanan perusahaan harus memperhatikan pelayanan yang memudahkan interaksi antar stakehodler. Dan juga, pengamanan perusahaan wajib memiliki kemampuan administratif untuk pencatatan, pelaporan, dan pengawasan.

Untuk pelatihan hubungi www.djajendra-motivator.com