KARYAWAN BAHAGIA MENINGKATKAN KINERJA

??????????“Kebahagiaan berada di wilayah pribadi, dihasilkan oleh kesadaran, bukan oleh aturan atau kemauan orang lain.”~Djajendra

Kebahagiaan di tempat kerja merupakan kunci sukses untuk pencapaian terbaik. Tantangannya, menjaga perasaan bahagia setiap hari secara konsisten, bukanlah sesuatu yang mudah untuk dilakukan oleh siapapun. Walaupun seseorang bermental sangat positif, dia tetap akan menghasilkan perasaan-perasaan negatif, sehingga kebahagiaan hatinya bisa terhenti sejenak. Hanya dengan kesadaran dan niat, untuk selalu berpikir positif dan beremosi baik di setiap keadaan, akan memudahkan seseorang untuk selalu memperbaiki kualitas kebahagiaan dirinya.

Emosi dan pikiran negatif merupakan musuh utama untuk pencapaian terbaik. Untungnya, setiap orang memiliki dua energi yang hidup nyata di dalam dirinya, yaitu: energi positif dan energi negatif. Kedua energi tersebut saling berkompetisi untuk menguasai hidup seseorang. Bila energi positif yang berkuasa, maka kebahagiaan akan menjadi bonus yang indah. Sebaliknya, bila energi negatif yang berkuasa, maka penderitaan akan menjadi realitas yang menjadikan diri tidak produktif. Oleh karena itu, diperlukan kesadaran untuk menguatkan diri dengan energi positif.

Emosi dan pikiran negatif diperlukan dalam kadar yang sangat rendah. Setiap orang memerlukan perasaan dan pikiran negatif, untuk memfungsikan sistem pengawasan atau sistem peringatan dini melalui kesadaran diri. Mereka harus ditempatkan secara bijak dan tidak boleh berlebihan. Dan yang pasti, orang-orang bahagia selalu berada di titik kekuatan positif, sehingga mereka menjadi lebih optimis, dan selalu termotivasi untuk sebuah keberhasilan. Sedangkan orang-orang tidak bahagia selalu berada di titik kekuatan negatif, sehingga hidupnya pesimis, dan selalu menyalahkan orang lain.

Kinerja dihasilkan oleh energi bahagia, optimis, antusias, motivasi, gairah, kualitas, disiplin, ketekunan, keandalan, melayani dengan hati, dan kompetensi terbaik. Oleh karena itu, manajer di tempat kerja wajib bekerja untuk menjaga kebahagiaan karyawan. Walaupun kita ketahui bahwa kebahagiaan dihasilkan dari kesadaran pribadi. Tetapi, manajer dapat menciptakan budaya dan lingkungan kerja berenergi positif, sehingga karyawan yang sedang tidak bahagia pada hari-hari tertentu, akan tertolong suasana hatinya oleh budaya dan lingkungan kerja yang positif.

Budaya organisasi dan kepemimpinan yang positif, harus mampu menjadi energi positif, yang memudahkan semua orang di tempat kerja untuk bahagia. Kita semua tahu bahwa setiap karyawan berasal dari kehidupan pribadi masing-masing, yang mungkin sangat bertolak-belakang satu sama lain. Di sinilah diperlukan peran budaya dan kepemimpinan, untuk menurunkan kadar energi negatif setiap karyawan. Dan hal ini akan menciptakan kehidupan kerja yang rendah kadar stres, sehingga produktivitas dan kinerja terbaik dapat diharapkan dari setiap individu karyawan.

Sangat banyak alasan yang dapat dimiliki seseorang untuk menjadi tidak bahagia. Ketidakpuasan, ketakutan, gangguan, hubungan yang buruk, dan perasaan-perasaan negatif lainnya; dapat menciptakan suasana hati yang berpotensi menurunkan kualitas atau target kinerja. Kinerja adalah nafas bagi perusahaan. Bila kinerja menjadi buruk, maka perusahaan akan sesak nafas dan sulit beroperasional dengan baik.

Pemimpin yang cerdas pasti menyiapkan budaya, lingkungan, dan manajemen yang kuat dengan energi positif, untuk kebahagiaan karyawannya. Pemimpin yang cerdas pasti merencanakan dan berupaya secara profesional, untuk mendapatkan hasil terbaik. Dan semua ini, hanya bisa didapatkan saat suasana hati karyawan benar-benar optimis dan bahagia.

Budaya organisasi positif, lingkungan positif, dan manajemen berenergi positif merupakan penyaring dan pencegah energi negatif. Jadi, ketika ada karyawan membawa masalah ke dalam perusahaan, maka secara otomatis akan dicegah dan direndahkan kadar bahayanya oleh kekuatan internal perusahaan. Dan jelas, hal ini akan menyelamatkan karyawan lain dari energi negatif, yang dibawa oleh karyawan bermasalah tersebut.

Kebahagiaan di tempat kerja menciptakan pelayanan pelanggan berkualitas tinggi. Dan, pelanggan pun akan merasa dihormati dan diperhatikan dengan sepenuh hati. Dampaknya, kesetiaan dan rasa cinta pelanggan kepada pelayanan perusahaan, menjadikan perusahaan selalu kuat dan unggul bersama kinerja terbaiknya.

Bahagia memudahkan lahirnya sikap dan perilaku positif, yang menjadi energi baik; untuk menciptakan suasana kerja yang saling membantu, saling percaya, saling menghormati, saling peduli, dan saling menyayangi.

Kebahagiaan bukanlah sebuah keadaan yang tetap dan konsisten. Kebahagiaan merupakan hasil kejar-mengejar antara energi baik dan energi tidak baik. Jadi, siapapun yang setiap bangun pagi menyiapkan dirinya, untuk mengejar dan hidup sepenuhnya di dalam energi baik, maka pada hari itu dia akan menikmati bahagia.

Jiwa besar yang tercerahkan di dalam keikhlasan, serta bijak menyikapi berbagai realitas kehidupan, adalah jiwa yang mudah menciptakan bahagia untuk dirinya. Bahagia adalah hak setiap orang, jadilah pribadi yang berenergi positif agar Anda mampu menikmati hak bahagia Anda. Kebahagiaan sangat ditentukan oleh kemampuan diri, untuk menafsirkan secara positif atas berbagai kejadian dan pengalaman hidup.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com